OJK dan USK Jalin Kerja Sama Literasi Keuangan

11.04.2022 Humas

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menjalin kerja sama dengan Universitas Syiah Kuala salah satunya dalam bidang literasi keuangan. Kesepakatan ini ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) oleh Ketua Dewan Komisioner OJK Prof. Dr. Wimboh Santoso, SE, MSc, PhD dengan Rektor USK Prof. Dr. Ir. Marwan di Gedung AAC Dayan Dawood. (Banda Aceh, 8 April 2022).

Adapun poin lain dari kerja sama ini di antaranya adalah pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat, pelaksanaan Merdeka Belajar dan Kampus Merdeka (MBKM), peningkatan kompetensi dan sumber daya manusia dan lainnya.

Rektor mengatakan, dirinya menyambut baik kesepakatan kerja sama ini. Sebab literasi keuangan sangatlah penting dalam mendukung upaya pemerintah terkait  pemulihan ekonomi nasional. Mengingat dalam tiga tahun terakhir ini, pandemi Covid-19 telah memberi dampak yang serius terhadap  stabilitas perekonomian nasional.

“Maka kami menilai, OJK sebagai lembaga yang bertugas dalam  pengaturan dan pengawasan kegiatan jasa keuangan di sektor perbankan, maupun pasar modal, memiliki peran penting dalam mendukung perekonomian di Indonesia,” ucap Rektor.

Kesepakatan kerja sama ini terjalin, dalam rangkaian kegiatan Kuliah Umum Ketua Dewan Komisioner yang mengangkat tema: Kebijakan Strategis OJK dalam mengakselerasi Pemulihan Ekonomi Nasional, melalui Penguatan Sumber-Sumber Pertumbuhan Ekonomi Baru”.

Wimboh Santoso dalam kuliah umumnya mengungkapkan, pandemi yang terjadi di Indonesia saat ini menuntut kita semua untuk mampu bertindak cepat. Termasuk pemerintah yang harus segera mengambil kebijakan strategis. Sebab pandemi ini benar-benar kondisi yang tidak dapat diprediksi sebelumnya.

Selain itu, Wimboh Santoso juga menyoroti transformasi digital perbankan. Menurutnya, kondisi pandemi sekarang ini turut mempengaruhi percepatan transformasi digital dalam dunia perbankan di Indonesia.

Transformasi digital ini merupakan sebuah keharusan untuk menghadapi persaingan global yang begitu kompetitif. Karena itulah, Wimboh Santoso mengungkapkan, saat ini OJK sudah mempersiapkan agar semua bank dapat segera memiliki platform digital. Tidak hanya pada bank-bank besar, namun bank seperti BPR juga telah dipersiapkan masuk ke platform digital

“Jadi, itu yang kita harapakan, agar efisien operasional perbankan kita dan lebih aman,” ucapnya.

Meskipun demikian, Wimboh Santoso juga mengakui, transformasi digital ini memiliki implikasinya. Di antaranya, menjamurnya pinjaman online serta kejahatan cyber lainnya.

Untuk itulah, Wimboh Santoso berharap melalui kerja sama ini maka USK dapat semakin terlibat aktif dalam mendukung upaya OJK terkait literasi keuangan di Indonesia.

“Inilah yang menjadi perhatian kita sehingga literasi dan edukasi menjadi penting. Bukan saja tugas OJK, tapi tugas kita semua  seperti universitas. Di mulai dengan bersama-sama program literasi di lingkungan kampus dan kaitannya dengan produk digital,” ucapnya.